Yang Ikut

Friday, 6 August 2010

Jangan katakan aku gila.

Reactions: 
Siri kuliah psikologi kembali lagi.

Kali ini kita bincang penyakit-penyakit psikologi.

Sebenarnya, adakah orang gila di dalam dunia ini?

Bagaimana jawapan anda.

Di zaman silam - di Eropah, manusia yang dianggap gila telah dimasukkan ke dalam bot khas, yang dinamai 'ships of fools' dan kemudiannya diletakkan jauh di tengah lautan.

Sekarang ini pun - orang yang dianggap gila tetap diasingkan dari manusia. Kalau anda ke Hospital Taiping atau Alor Setar, akan ada wad orang gila. Hospital Tampoi dan Tanjung Rambutan antara yang popular. Mereka yang dirawat di hospital ini ialah manusia yang tidak normal.

Yang banyak masuk ke hospital ini biasanya bukanlah mereka yang datang secara sukarela. Misalnya, kalau kita berasa kita seperti manusia yang gila, patutkah kita ke hospital menawarkan diri untuk duduk di sana. Pasti tidak. Kita mungkin tidak gila kalau begitu. Jadi yang banyak masuk ke sana biasanya setelah kes mereka dirujukkan ke pakar atau pihak autoriti tertentu.

Di kampung aku - ada seorang kakak, namanya disamarkan sebagai Kak H - mungkin 20 tahun lebih tua dari aku. Dia selalu berbasikal keliling kampung. Singgah ke sana sini. Dia wanita yang agak cantik ketika mudanya. Bergincu. Kadang-kadang bertopi. Sejak aku mula kenal dunia, dia sudah begitu. Dia singgah ke rumah orang kampung yang baik dengannya. Dia singgah berbual. Beberapa topiknya yang awal mungkin betul. Apabila berbual lebih panjang, ia akan jadi keliru.

Kata orang kampung - dia sakit akibat buatan orang. Sejak remaja lagi.

Dia agak baik dengan aku. Dia selalu bercerita yang dia kerap mendukung aku ketika aku kecil dulu. Aku percaya katanya, kerana ibuku juga berkata begitu. Sampai sekarang, kalau aku balik kampung dia akan singgah. Katanya ingin melihat aku bagaimana rupanya sekarang.

Dia agak normal sedikit sekarang ini.

Agak malang, dalam budaya kita, dalam budaya mana pun jua - orang gila dianggap sebagai manusia pariah. Tiada harga. Seolah-olahnya mereka ini tidak wujud. Seolah-olahnya mereka ini tidak tahu apa-apa.

Berbalik kepada soalan awal tadi, adakah ada manusia gila di dunia ini?

Pandangannya yang paling masyur - yang paling kontroversial dan aku sealiran dengan pandangan ini, datangnya dari Scheff (1966) - mereka ini bukan gila. Mereka ini ialah manusia yang sakit.

Jadi, sama ada seseorang itu kita anggap sebagai gila atau tidak, bukan letaknya pada pesakit. Letaknya pada pandangan dan tanggapan kita sendiri. Seperti kita melihat seseorang itu cantik atau tidak. Ia tidak bergantung kepada empunya diri, tetapi siapa yang melihatnya.

Hakikatnya, tidak ada orang gila. Mereka hanya pesakit. Mereka menjadi mangsa penafsiran orang yang melihatnya, dengan menyatakan mereka gila. Mereka menjadi mangsa kerana kelakuan mereka yang bertentangan dengan budaya setempat.

Orang yang berkaki ayam berjalan di tengah kota Kuala Lumpur pasti akan dianggap gila. Ia tidak pernah berlaku. Bagaimana pun, di kebanyakan kota Barat, warganya selalu sahaja berkaki ayam berjalan keliling bandar. Mereka tidak dianggap gila. Kerana ia tidak bertentangan dengan norma setempat.

Gila atau tidak seseorang - letaknya pada penafsiran kita. Itu sahaja.

1 comment:

Muhammad Teja said...

keistimewaan setiap dan tempat adalah orang gilanya. :D

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails