Yang Ikut

Monday, 16 August 2010

Cerita di bulan Ramadhan

Reactions: 
Tidak banyak berita di bulan puasa ini.

Cerita 1

Tadi - aku berjumpa dengan 3 anak dara dari sebuah universiti di utara tanahair. Mereka akan berada di Universiti Adelaide selama 4 bulan di bawah program pertukaran pelajar.

Seperti biasa, pelajar-pelajar kita ini dihantar datang tanpa persiapan yang jelas. Tidak tahu di mana rumah mereka, dengan siapa mereka akan tinggal. Orang mungkin tidak tahu ini musim sejuk.

Sebenarnya banyak orang Malaysia di sini. Banyak yang boleh membantu. Tetapi, untuk membolehkan mereka ini membantu, mereka ini perlu dimaklumkan dahulu. Jadi mereka tahu bagaimana untuk merancang penempatan orang baru.

Cerita 2

Kawan baik aku, Kak Ton yang mana kami berkongsi bidang yang sama dan penyelia yang sama, kini boleh menarik nafas lega. Membaca laporan penilaian oleh pemeriksa luar, membuatkan aku tumpang gembira. Seorang pemeriksa, profesor ternama dari Kanada dalam komennya:

'This was a first piece of work. One of our students here is doing a work-family thesis study, and my intention is to have her read Hassan's thesis'.

Tidak sahaja gembira. Aku juga patut risau.

Tadi, supervisor aku merancang untuk aku membuat sekali lagi kutipan data. Kali ini di organisasi terpilih. Mungkin yang terakhir. Aku pun tidak ingat ini kali yang keberapa lagi kutipan data aku ini.

Aku cuma bimbang - nanti pemeriksa akan berkata - "You are very rich, Bro!"


Cerita 3
Bulan Ramadhan ini, aku sekali lagi menanam tekad berhenti rokok. Hari pertama puasa, aku hampir berjaya. Aku hanya menyedut sepam sahaja asap rokok untuk 24 jam. Hari keduanya, aku menghisap satu batang. Hari ketiganya aku digoda lagi.

Bulan puasa ini - sebenarnya sudah agak lama aku tidak membeli rokok. Aku cuba menjadi manusia suci. Manusia tanpa pencemaran. Agar hidup lebih sihat. Hidung lebih mancung. Pipi lebih gebu.

Tetapi, aku juga mempunyai banyak kawan-kawan yang sama ada mereka mencari aku, atau aku mencari mereka. Rokok ialah penghubung keakraban kami.

Tidak salah mencuba berhenti. Seperti tidak salah aku mencuba menghisap dahulu.

3 comments:

ihsan_huhu said...

fuh abg awang berhidung mancung berpipi gebu

takleh nk bayang

n said...

alasan la keakraban rokok tu!

ajaq said...

menjadi tabiat jika sesuatu perkara yang kita buat di lakukan selama 40 hari berturut2.....aku tidak merokok selama...49 hari tuan! kakahkahkahkah

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails