Yang Ikut

Saturday, 7 August 2010

Islam tidak progresif?

Reactions: 
Apabila seorang bukan Islam, melabelkan Islam tidak progresif seperti yang disuarakan oleh Presiden MCA, tentulah ada sesuatu yang tidak kena. Menyalahkan pandangan seperti itu juga tidak kena, kerana ia disuarakan oleh orang luar yang mungkin tidak memahami inti Islam itu sendiri.

Benar, banyak negara Islam sedang dirosakkan oleh rasuah. Tetapi ingat, ia dilakukan oleh manusia Islam yang tidak mahu mengamalkan Islam. Mereka menjadi manusia Muslim sejak lahirnya, bersembahyang dan berpuasa, menunaikan zakat dan mengerjakan haji. Tetapi, mereka juga melakukan hal-hal yang dilarang. Ada ketikanya, mereka juga dirasuah dengan pakej melakukan umrah.

Mereka menjadi manusia tamak. Tidak jujur dan penipu. Mereka inilah yang sedang merosakkan imej Islam. Ia adalah kerosakan yang dilakukan oleh manusia yang membalut dirinya dengan agama, tetapi ia tidak menegakkan ruh Islam dalam jiwanya.

Untuk dikatakan umat Islam sebagai manusia perasuah, ia tidak benar. Rasuah juga milik penganut agama lain di India, Thailand, Burma dan banyak negara lain. Menjadi manusia perasuah ini bukan kerana agamanya, tetapi kerana nafsu halobanya. Rasuah berlaku kerana minda manusia yang tidak maju.

Di negara kita, rasuah bukan hanya milik orang Melayu. Ia juga milik para saudagar berbangsa lain. Mereka ini berkongsi amalan ini dengan pemilik kuasa. Kebetulan, orang Melayu yang banyak memegang kunci kuasa ini - maka mereka saling berkerjasama menjalankan rasuah. Inilah sebenarnya masalah utama. Rasuah sudah menjadi milik kita bersama. Milik semua orang yang berkuasa dan mempunyai peluang untuk mendapat habuan.

Menjadi orang Islam, kita bukan sahaja tidak boleh menjadi manusia perasuah, bahkan mematahkan sebilah ranting kecil di rumah orang tanpa kebenaran juga tidak dibolehkan. Anda yang belajar agama tentu pernah mendengar riwayat ini. Menjadi manusia Muslim sejati, anda tidak boleh memakan harta yang bukan hak anda. Malah, bahkan meminta barang orang pun tidak digalakkan. Inikan pula mengambil rasuah dengan nafsu serakah dan tamak haloba.

Kita tidak boleh menyalahkan Presiden MCA. Dia berkata benar atas fakta yang dia miliki. Tetapi kita patut menyalahkan orang Islam sendiri. Lihatlah bagaimana kita telah menukar istilah rasuah menjadi 'politik wang'. Lihat, bagaimana kita selalu meminta komisyen bagi meluluskan projek. Lihat, bagaimana kita selalu cenderung dengan kronisme dan nepotisme dalam membahagikan kekayaan.

Kerajaan Islam - sejak dari Umaiyah, Abbasiyah sampailah kepada kerajaan kecil seperti Fatimiyah hancur, bukan kerana Islam. Mereka hancur kerana diuji dengan kuasa. Mereka runtuh kerana dalam jiwa mereka tidak lagi berpegang dengan apa yang disuruh oleh agama.

Kalau semua penganut Islam - mengamalkan Islam, tidak berbohong, bersikap jujur, tidak tamak dan setiap hari merenung hidupnya selepas mati, kita akan lebih progresif dari semua tamadun lain. Sayang - kita mengaku Islam. Kita mengaku beriman. Tetapi, adakalanya wang dan kuasa sudah menjadi Tuhan baru kita.

Terima kasih Presiden MCA kerana mengingatkan kami semua.

2 comments:

Abang Ben said...

dia pun kena diingatkan dengan non-Islamik yang memporak perandakan dunia.

ibnu dinar said...

benar tuan... sekarang amal sebahagian besar umat islam amat memalukan... sudah sama fikir dan amal macam orang kafir..
macamana Allah nak bantu kita jika yang mendatangi rumah Allah setiap waktu solat fardhu tidak sampai 1%?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails