Yang Ikut

Friday, 27 August 2010

Jangan terlalu pantas tinggalkan kami

Reactions: 
Setiap hari melihat wajah di cermin, kita tidak pernah pun membayangkan yang kita sebenarnya sedang dimamah masa. Kita tidak tahu pun sejak bila kita menjadi tua. Tidak juga kita tahu bahawa kita sebenarnya adalah orang lain, berbanding dengan kita pada hari sebelumnya. Kita merasa kita tidak berubah apa-apa.

Kita sepatutnya tahu bahawa kita semakin tua.

Hakikatnya, kita adalah orang lain pada setiap hari. Bayangkan begini. Ketika kita masih remaja, mendengar lagu kesukaan kita menjadikan kita terhibur, tetapi bila usia berubah, lagu yang sama tidak mampu membuaikan kita. Di usia anak-anak membeli dan bermain mercun sudah cukup membahagiakan. Ia menggembirakan. Tatkala usia kita di hujung 20-an, bunyi mercun semakin menyakitkan telinga.

Setiap kali berjalan kaki dari satu pintu ke satu pintu, hari raya ialah masa terindah hidup seorang kanak-kanak. Kita mula menghitung hari untuk merayakannya sejak sebelum berpuasa lagi. Keindahan yang sebenarnya bukanlah wang itu. Tetapi kita tidak tahu apa yang sangat indah hingga kita tidak mampu melupakannya. Sebaik sahaja petang raya pertama menjelang, kita mula berasa hiba. Kita perlu menunggunya setahun lagi.

Pada usia sekarang - kita tidak ambil peduli pun semua itu. Raya bukan lagi hari terindah yang dinantikan. Kegembiraan yang kita sebut itu hanyalah sekadar mengisi nolstalgia di masa silam. Hakikatnya kita tidak gembira sedikit pun.

Ketika remaja - kita berusaha mendapatkan pasangan paling istimewa. Apabila memilikinya, kita berasa dunia ini adalah padang lapang yang paling mengghairahkan. Semua yang kita lakukan - baik dan buruk, suka dan duka - semuanya ibarat mimpi. Ia begitu indah. Kita boleh duduk dan berbual berjam-jam lamanya. Kita akan berkali-kali bercakap di telefon bertanya khabar. Kita seboleh-bolehnya ingin melihat wajah kekasih kita 24 jam sehari.

Apabila usia kita bertukar - dan kekasih kita itu sudah berada dalam hidup kita - semua yang anggap sebagai indah itu sebenarnya tidak ada lagi. Ini bukan bermakna kita tidak lagi menyukai mereka. Ini bermakna kita semakin tua untuk terus menikmati usia yang tertinggal.

Membeli sehelai seluar Levis 501 setahun sekali sudah cukup indah pada usia kita belasan tahun. Memiliki sedikit wang di dalam dompet sudah cukup membuatkan kita tersenyum sepanjang hari. Menaiki sebuah motosikal cantik sudah cukup membuatkan kita berasa begitu hebat. Seolah-olahnya ada orang lain sedang melihat dan memuji kita. Seolah-olah kita ini sedang diperhatikan dan menjadi wira dalam kelompok kita.

Hari demi hari - melihat ada bayi baru yang lahir, kita sebenarnya bukan kita yang semalam lagi. Dunia kita mula digantikan generasi baru. Remaja yang bergelak riang berkumpul itu bukan kita lagi. Pasangan yang menjanjikan bulan dan bintang juga bukan kita lagi. Berkunjung dari rumah ke rumah mengharapkan beberapa keping wang siling juga adalah orang lain.

Dunia berubah dengan pantas. Kita hanya akan tahu bahawa kita sudah cukup tua pada saat orang sedang membacakan Yaasin mempermudahkan kematian kita.

Cermin yang tergantung itu tidak pernah berubah. Yang berubah ialah kita.

Selamat tinggal masa yang berlalu.

Janganlah terlalu pantas engkau tinggalkan kami.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails