Yang Ikut

Wednesday, 4 August 2010

Mengapa aku menulis blog?

Reactions: 
Mengapa aku menulis blog? Apakah motifnya?

Sampai sekarang aku tidak pernah ada jawapan untuknya. Aku tidak tahu mengapa harus aku membongkarkan rahsia dalam mindaku untuk orang lain. Tidak juga tahu mengapa harus aku bersusah payah menaip cerita tentang diri aku sendiri.

Orang lain juga - yang menulis blog - tentu juga tidak tahu mengapa mereka harus bersusah payah menulis di blog. Mengapa tidak tulis sahaja di atas kertas putih dan simpan dalam laci.

Dari dulu sampai sekarang - aku tidak tahu sejak bila aku minat menulis. Zaman sekolah rendah - kita hanya diajar menulis. Tetapi, tulisan itu tidak melambangkan pemikiran. Sekolah menengah mungkin mengajar kita. Tetapi itu tidak analitikal. Ia sekadar menulis semula apa yang dihafal.

Ketika aku belum masuk sekolah lagi - ayahku sudah ajarkan aku menulis. Tetapi ia sekadar menulis patah perkataan.

Di universiti, peluang menulis lebih banyak. Tetapi kita hanya sekadar menulis apa yang kita pelajari. Fokusnya pula untuk peperiksaan atau kertas kerja. Itu perkara yang datang kerana paksaan.

Menulis blog lain. Ia tidak dipaksa sesiapa. Mungkin ada sedikit, kalau pun tidak banyak. Apabila melihat ada orang datang singgah, tetapi kita tidak menulis sesuatu, rasa seperti tidak kena pula.

Kadang-kadang, menulis blog juga membebankan. Apabila membaca suratkhabar atau memerhati sesuatu, ada yang kita rasa tidak kena. Waktu itu, otak membebankan jari untuk menyatakan rasa kita. Kadang-kadang apabila mendengar orang bercerita - kita pun rasa ini patut ditulis. Semua ini menjadikan penulisan blog kian membebankan.

Sekarang ini - apabila melihat ada gesaan agar guru dibolehkan berpolitik - aku terbeban berfikir. Mengapa hanya guru. Mengapa dasar hanya dibolehkan untuk satu golongan, dan tidak golongan lain. Dasar ialah sesuatu untuk semua manusia. Kakitangan kerajaan lain pun manusia juga. Mereka juga makhluk politik. Mengapa mereka tidak tergolong dalam kumpulan yang dicadangkan itu?

Sebenarnya itu ada dalam benak aku. Aku sengaja tidak mahu menulis.

Aku tahu - adakalanya pandangan dari ahli politik tidak semuanya terjangkau akal yang waras. Ia hanya pertimbangan untuk membahagiakan diri sendiri.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails