Yang Ikut

Friday, 13 August 2010

Mengimbau Ramadhan

Reactions: 
Mengimbau bulan puasa.

Ingat lagi, semasa aku masih di sekolah rendah, kita sudah mula berlatih puasa. Aku tidak berapa ingat sejak usia berapa aku mula belajar berpuasa 'yang yok', atau puasa 'olok-olok'.Mungkin sekitar darjah 2 atau 3. Itu di tahun awal 80-an. Banyak pembaca tidak lagi lahir waktu itu.

Waktu itu keinginan berpuasa sangat tinggi. Tapi biasanya semangat kita juga tak mampu melihat buah tembikai atau air tebu yang dijual ditepi jalan. Inilah godaan yang biasanya membuatkan kita tersungkur lebih awal.

Ingat juga lagi - pada tahun pertama belajar berpuasa, ada sasaran yang kita cuba capai. Misalnya berpuasa selama 20 hari penuh, dan 10 hari lagi separuh-separuh. Waktu itu, kalau masuk ke bilik air dengan cubaan berkumur, dan adakalanya tertelan beberapa kali - kita anggap puasa itu masih berjaya. Yang tidak berjaya, cuma kalau kita memakan sesuatu. Itupun kalau dilihat orang.

Sebenarnya bukan hanya air tebu atau buah tembikai yang mengiurkan, sebenarnya waktu itu 'ais batu' pun kadang-kadang menggoda juga. Awal 80-an sehingga pertengahan tahun 80-an, peti ais masih dianggap barang ganjil di kampung aku. Bukan kerana orang tidak mampu. Mungkin juga kerana tidak ada elektrik. Maka, peti ais tentulah juga tidak wujud. Jadi, ada beberapa orang kanak-kanak, sebaya usia dengan aku - mereka melakukan kerja menjual ais batu. Ais itu mungkin dibeli di bandar, dan kemudiannya dijual kepada orang kampung. Aku tidak ingat sangat harganya, mungkin 10 sen atau 20 sen sebata.

Melihat ketul ais itu pun kadang-kadang menyebabkan puasa terasa begitu teruk. Sekarang ini, aku tidak ingat orang akan kemaruk dengan ketul ais lagi. Menjual ketul ais dari rumah ke rumah mungkin menjadi kerja orang gila. Tidak ada sesiapa yang mahu membelinya lagi.

Ketika aku budak-budak, kerana belum ada televisyen, maka radio akan dibuka. Itu untuk mendengar azan. Tetapi biasanya orang kampung aku lebih yakinkan paluan biduk kulit lembu dari sebuah surau lama. Aku pasti, tidak ramai lagi orang tahu bagaimana bunyinya biduk itu. Biduk bukan hanya berguna untuk tahu masuk waktu sembahyang, tetapi apabila ada kematian biduk itu juga akan dipalu. Tetapi ia dengan menggunakan rentak yang lain. Jadi, orang tahu ada seseorang yang sudah dipanggil pulang.

Malamnya, seperti biasa kami budak-budak akan memeriahkan masjid. Bukan untuk berterawih - tetapi kami biasanya akan begitu mengambil tahu apa menu 'moreh'. Biasanya, ketika orang dewasa sedang bersembahyang, ada beberapa budak-budak yang kerjanya akan membuka periuk dan makan dahulu. Ada yang menyembunyikan roti canai di bawah kopiah atau poket baju. Semua itu hal yang selalu terjadi. Tetapi, moreh inilah yang memperkenalkan kita dengan masjid. Tanpa moreh, mungkin kita masih takutkan masjid sampai dewasa.

Habis moreh - kalau bernasib baik, abang aku membawa aku menonton televisyen di rumah kawannya. Kalau tidak, aku balik dan tidur dalam gelap pelita minyak gas. Sesekali kita akan mendegar bunyi meriam buluh. Sesekali kita mendengar bunyi letupan mercun roket.

Sampai sekarang bunyi ini tidak akan berhenti. Mahu tahu kenapa? Kerana kampung aku berjiran dengan Thailand - jadi semua ini boleh sahaja masuk ke kampung aku dengan mudah.

Di Australia - tidak ada sebarang godaan berpuasa seperti kita. Tidak ada bazaar Ramadhan, tidak ada buah tembikai potong, tidak ada jualan kuih, tidak juga ada laksa beras. Semuanya tidak ada.




2 comments:

ajaq said...

ramadhan almubarak.......berpuasa ...jangan lupa sahur. aku tahu puasa tahun 1975 ...dan suasana itu masih abadi dalam kenagan...huhuhuhuhuh

ihsan_huhu said...

wah bisnes mercun untung banyak?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails