Yang Ikut

Monday, 23 August 2010

Satu cerita di bulan puasa di tahun 2006

Reactions: 
Hujan petang. Cuaca yang sejuk. Hari yang mendung. Menjadikan puasa makan dan minum di Adelaide tidak begitu terasa. Tiada juga sebarang pasar menjual kuih muih. Tidak kelihatan asap panggang ayam seperti yang ada di tempat kita. Tiada kuih berwarna warni. Tiada air tebu. Tiada air cincau.

Di tempat kita, jam 4 petang seperti ini - di bawah bahang panas, suasana di setiap kota sudah jenuh dengan manusia. Sepertinya ayam yang bangun pagi dan terus meluru mencari makan. Sepertinya manusia yang baru keluar dari gurun yang kering.

Tahun 2006 - tahun yang susah untuk aku. Tahun musibah. Kerana susah itu, aku berjualan di bulan Ramadhan.

Daripada berpuluh-puluh peniaga yang berteriak, aku adalah salah seorang darinya. Aku menjual nasi ayam Hainan di satu kawasan jualan pasar Ramadhan, tidak jauh dari markas TUDM - di Butterworth. Aku bukanlah tukang masak ternama. Jauh lagi sebagai master chef. Isteri aku tukang masak. Aku hanya tahu membungkus sahaja. Pagi-pagi, aku dan isteri ke pasar membeli ayam dan rempah ratus. Di rumah - isteri aku yang memproses semua ayam itu. Aku tidak ambil kisah. Aku lelaki yang cukup bodoh dalam dapur. Masak nasi pun kadang-kadang mentah, kadang-kadang lembik.

Di bulan puasa tahun 2006 itu, setiap jam 3 petang - dengan kereta Unser, aku membawa semua nasi yang sudah dimasak, ayam yang sudah dikukus dan seperiuk besar kuah sup - ke tapak jualan. Waktu itu belum ada manusia pembeli lagi. Yang ada hanya orang yang menjual. Kami memasang meja dan khemah masing-masing. Mengatur segala kerusi. Menyusun semua peralatan. Melihat apa yang lebih, apa yang kurang.

Biasanya jam 4 petang akan ada pelanggan yang datang. Ini waktu percubaan sahaja.

Satu jam kemudiannya - antara jam 5 dan 6 petang - baru suasana menjadi semakin 'real'. Yang berpuasa dan yang tidak datang bertanya. Ada yang membeli. Ada yang melihat sahaja. Ada yang tidak menjeling sedikit pun.

Yang tua dan muda datang membeli. Mat rock dan mat punk juga ada. Ada letih, ada yang berpura-pura letih. Selain Melayu, ada juga Cina dan India. Minah kilang yang cantik datang menawar. Semua kategori manusia datang ke pasar ini. Semuanya dengan satu matlamat - datang mencari makan. Membeli sebanyak yang mungkin. Lebih nanti buang ke tong sampah.

Bulan Ramadhan ini - bulan pesta makan untuk kita semua.

Itu tahun 2006. Pertengahan Ramadhan 2007 - aku menjejak kaki ke Adelaide. Melupakan cerita pasar Ramadhan. Melupakan nasi ayam Hainan. Meninggalkan gadis kilang yang manis. Membelakangkan asap panggang ayam dan jeritan - "mai singgah, mai singgah'.

Ketukan pintu tuan rumah menghentikan cerita ini. Dia telah membantutkan semangat aku menulis cerita ini.

Dia menaikkan lagi sewa $ 15 dolar seminggu, menjadikan sewa rumah $235 seminggu atau $940 sebulan, atau RM2,820 sebulan. Kalau di Malaysia, tentu aku mampu menyewa 3 biji banglow sebulan.

Besok kita sambung bagaimana kami menghidupkan Ramadhan di Adelaide.

2 comments:

ajaq said...

itulah kelebihan isteri hang yg sukar dicari ganti.......

Chah said...

Chah & Chah memang hebat....:)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails