Yang Ikut

Thursday, 5 August 2010

Surat untuk kawan

Reactions: 
Hai kawan,

Kata seorang sarjana, "Doing your PhD is about solving one million problems'. Aku tidak sependapat dengan sarjana itu. Bagiku, mengejar PhD sebenarnya membawa bersama sejuta masalah. Ia menyangkut paut dengan segala kacau bilau kehidupan sebagai manusia, suami, bapa, anak dan pelajar. Walaupun ia membuka luas pintu pemikiran, ia juga memasung dunia yang waras.

Aku tidak begitu pasti sama ada aku pernah tahu apa itu PhD ketika aku masih bersekolah. Bagi aku, belajar hanya untuk lulus peperiksaan. Kata orang, mereka yang lulus periksa, akan mudah mendapat kerja. Hidup akan senang lenang. Itu sahaja pesan yang disampaikan turun temurun. Takdirnya, ini jugalah pesan yang aku sampaikan kepada orang yang lebih muda.

PhD bukanlah satu kebijaksanaan. Ia adalah ketabahan. Kebijaksanaan tanpa ketabahan, tidak memulangkan apa-apa. Orang yang tabah, tanpa kebijaksanaan pun, lama-lama akan berjaya juga. Aku tidak termasuk dalam mana-mana kumpulan. Aku tidaklah manusia yang bijak. Pastinya, bukan seorang yang tabah. Kalau aku bijak, tamat SPM aku pasti sudah ke luar negeri. Seperti banyaknya anak muda yang kini menempuh ijazah pertama di luar negara. Mereka itu orang yang bijak. Aku juga tidak begitu tabah. Aku seboleh-bolehnya ingin mendapat keputusan yang cepat, tanpa perlu banyak bersusah payah.

Kebelakangan ini dunia hidupku berubah dengan pantas. Dari pagi hingga ke malam aku akan duduk di depan komputer di pejabat ini. Malamnya aku membelah suhu sejuk menunggu dua buah bas. Begitulah kehidupan yang telah mencelarukan rutin hidupku. Adakanya aku menulis. Tetapi tidaklah banyak. Ia terganggu dengan proses analisa pula. Proses analisa juga tidak selesai. Ia dipintas oleh kebimbangan tempoh masa yang ada pula. Apabila terasa ingin membaca, alih-alih teringat bab yang belum selesai pula. Begitulah dunia hidupku sejak akhir-akhir ini. Akhirnya, tidak ada apa satu pun yang menjadi.

Aku tidak begitu tahu hal orang lain. Aku juga tidak begitu mahu tahu hal mereka yang lain. Pastilah, setiap orang ada ceritanya sendiri.

Dulu ketika berkerja - kehidupanku juga sibuk. Masa juga bergerak pantas. Setiap hujung bulan - ada satu kebimbangan yang akan datang. Cukupkah wang bulan ini. Cukupkah untuk membayar gaji pekerja. Bagaimana dengan bayaran sewa. Kalau kita menggunakan sebahagian wang ini, bagaimana pula biaya untuk operasi. Semuanya juga adalah cerita kacau. Tetapi ada waktunya, kita boleh bergembira kalau ada wang banyak yang masuk. Ia tidak berlaku selalu. Cuma sekali sekala.

Tapi itu cerita kacau bilau yang lain. Sekarang lain. Sekarang tidak perlu berfikir untuk manusia lain. Kacau bilau sekarang ini hanya berperang dengan diri sendiri. Pertarungan batin yang menyeksakan. Sesekali menyeramkan.

Sebenarnya, tidaklah begitu mudah untuk mendapat gelar PhD. Walaupun pada akhirnya, gelar itu tidak membawa apa makna juga. Ia hanya sekadar sekeping kertas untuk mencari makan. Ia bukan kayu ukur kebijaksanaan seseorang. Tetapi ia mungkin menceritakan jalan tabah seseorang manusia. Itu sahaja.

Ketika masih di bangku universiti - sambil berjalan-jalan dengan Bento di Kampung Sungai Tangkas, Kajang, aku pernah memberitahu Bento yang satu hari nanti aku perlu juga memiliki PhD. Waktu itu aku pun masih tidak pasti apa yang hebat sangatnya PhD ini. Mengapa tidak aku beritahu dia yang aku patut mengahwini seorang puteri raja. Untung-untung doaku waktu itu termakbul.

Sekarang ini - sebahagian yang aku harapkan hampir 20 tahun dulu, aku laluinya. Ia datang bagai mimpi. Tidak disangka-sangka. Tetapi, ia bukan lagi kehidupan mimpi. Ia kehidupan nyata yang adakalanya sangat menakutkan. Entah apa yang ditakutkan.

Kawan. Engkau di mana sekarang? Bukankah lebih baik kalau kita minum secawan kopi di waktu ini. Kita bercerita tentang dunia yang lain. Dunia bermain pondok-pondok dan mengejar layang-layang. Kita bercerita hal politik. Kita bercerita hal proposal projek yang diciplak dan kemudiannya mereka mengaku itu milik mereka. Kita juga boleh bercerita hal orang kampung. Bagaimana harga getah sekarang ini? Di belakang kebun itu, mereka masih berlaga ayam?

Ah. Bagaimana ceritanya Datuk Siti. Sudah hamilkah dia?

2 comments:

ziarah76 said...

kawan hang tu baca ke tidak n3 ni?

FakirFikir said...

ziarah76, semua yang membaca adalah kawan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails