Yang Ikut

Sunday, 29 August 2010

Teruk sangatkah Islam ini?

Reactions: 
Di penghujung tahun 1990-an dulu, ketika itu ramai pembaca blog ini mungkin masih remaja atau masih di sekolah rendah. Ada satu cerita yang tersebar dengan begitu meluas - bagaimana seorang manusia Islam telah mati dan kemudian mayatnya berubah menjadi seekor babi. Cerita itu menjadi sangat kontroversial dan menjadi buah mulut. Tidaklah pula diketahui sama ada cerita itu benar atau tidak, tetapi ceritanya dijaja di mana-mana. Ia kononnya diceritakan oleh seorang pembantu imam masjid di sebuah negeri.

Kita berhenti sejenak berfikir cerita ini.

Cerita ini mungkin benar, dan mungkin tidak. Tidakkah cerita ini sangat menakutkan. Ia menakutkan kita orang Islam, dan tentulah juga orang bukan Islam. Bagaimana pun, pada hemat aku yang tidak pintar ini - cerita ini yang telah diperbesarkan tidaklah pula membantu meningkatkan iman manusia. Ia hanya menakutkan orang bukan Islam mendekati Islam. Ia membuatkan mereka bertanya, mengapa mati sebagai kafir tidak menjadi babi. Tetapi mati sebagai orang Islam yang jahat berubah rupa pula sebagai babi.

**************************

Inilah bahayanya apabila hal mengenai Islam disensasikan menjadi topik melariskan akhbar, atau meningkatkan populariti ahli politik.

Sebenarnya dalam adab belajar agama - ada hal yang tidak boleh diceritakan kepada umum, dan ada yang digalakkan. Ada yang hanya boleh dibincangkan dalam majlis ilmu, dan ada yang boleh diceritakan kepada orang ramai.

Apa perkara yang tidak boleh. Tidak boleh bukan kerana pandangan itu tidak kuat. Tidak boleh kerana bimbang orang menyalahgunakannya.

Antaranya pandangan kuat mazhab Syafie yang menyatakan wanita yang berkahwin dan mengandung selama 6 bulan, dan kemudiannya melahirkan anak tadi, anak yang dikandungnya itu akan menjadi anak kepada bapa yang mengahwinkan wanita tadi dengan syarat perkahwinan itu berlaku dalam tempoh 6 bulan itu.

Mengapa tidak boleh dibincangkan kepada umum? Takutnya ada orang yang jahil menyalahgunakan pengetahuan ini. Mereka melakukan penzinaan dahulu. Kemudiannya setelah mengandung, beberapa hari cukup 3 bulan, baru berkahwin. Sebab itu, hal seumpama ini hanya diajar di dalam perbincangan agama.

Banyak juga hal-hal berkaitan agama - hanya boleh dibuat amal kepada diri sendiri, dan tidak boleh dipetuakan (fatwa) kepada orang lain. Ini kerana ada hal-hal yang mungkin dibawa dari pandangan yang lemah dari mazhab yang lain, atau dari hadis yang kurang kuat. Hal-hal ini juga jangan diperdebatkan. Kalau orang berdebat, kita diam sahaja kerana ia tidak akan menyelesaikan cerita.

Banyak hal berkaitan sembahyang jamak atau kelebihan berpuasa pada hari tertentu ada dalam kategori ini.

***************************

Dua tiga hari ini - heboh satu Malaysia berkaitan doa untuk Lim Guan Eng dan juga seorang ahli exco sebuah negeri, sebagai kononnya memberikan 'tazkirah' di dalam surau. Cerita ini terjaja dalam suratkhabar dan televisyen. Cerita ini diberikan ulasan oleh ahli politik dan tokoh agama. Ia sensasi. Ia menakutkan. Muncul di celah-celah ada surau disimbah cat, dan seorang pengetua mengeluarkan kenyataan berbaur perkauman.

Kejam sangatkah orang Islam ini. Tidak progresifkah kita?

Orang mula sangsi dengan kita - tatkala exco tidak dibenarkan bercakap hal pekerjaannya di dalam surau (bukan masjid) - tetapi kita membuka pula Masjid Putrajaya untuk lawatan kepada orang bukan Islam. Bukan sekadar hanya untuk orang bukan Islam di negara kita, tetapi orang Jepun yang beragama Shinto juga boleh melawatnya. Orang yang athies tidak beragama pun boleh juga.

Mengapa Masjid Putrajaya boleh, dan tidak surau kecil di Kajang.

Sepatutnya - ada papan tanda memberitahu hal yang boleh dan tidak kepada orang bukan Islam di dalam rumah ibadat kita. Biar ada prosedur yang jelas. Bukan setakat menghukum sahaja. Jangan ada tempat yang boleh, dan ada tempat yang tidak.

Sama ada boleh atau tidak orang bukan Islam didoakan, atau orang bukan Islam memasuki rumah ibadat kita sebenarnya bukanlah hal yang besar sangat bagi orang yang belajar agama.

Masalahnya hal ini sengaja disensasikan untuk menjatuhkan maruah indidividu lain. Mungkin juga bagi menunjukkan kita lebih alim, atau barangkali ada kepentingan politik tertentu. Ia sama seperti cerita mayat orang Islam mati menjadi bangkai babi.

Tidakkah ini telah tidak menjadikan Islam itu sangat ditakuti, anti persaudaraan dan sangat suka bermusuhan. Jangan hanya gembira mendengar cerita Cat Steven masuk Islam. Sesekali marilah kita berdukacita betapa kerana banyak perbuatan kita itu telah tidak mempromosikan orang untuk masuk Islam.

Sebab itulah agaknya orang sangat prejudis dengan Islam. Sebenarnya ketakutan itu bukan kerana ajaran Islam itu - tetapi cara kitalah membuatkan Islam itu telah dipandang serong.

Semuanya bermula kerana kita ingin mencari sensasi. Kita berfikir perut kita sahaja, tetapi tidak berfikir hal besar yang lebih utama.

Katakanlah Lim Guan Eng tidak boleh didoakan sekalipun, atau Exco wanita itu tidak boleh masuk ke surau - mengapa harus disensasikan.

Kita boleh bertindak secara diam-diam sahaja. Ia hal yang mudah sahaja. Ia tidak sebesar masalah menyelesaikan kemelut rasuah dan kemiskinan di kalangan umat Islam. Ia tidak sekalut cerita di Afghanistan, Palestin dan Iraq yang setiap hari bersahur dengan peluru, dan berbuka puasa dengan serpihan bom.

3 comments:

ihsan_huhu said...

ah isu2 macam ni (kepala lembu etc) semua kerja orang UMNO yang konon2 concern pasal agama.

ismadiyusuf said...

...seseorang yang bernama islam tidak akan merosakkan seseorang yang lain dengan tangan dan lisannya...

Anonymous said...

Terlalu ramai manusia-manusia yang jahil agama bercakap tentang agama dan para ahli agama hanya jaga periok nasik...


SR rawang

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails